Thursday, 17 December 2015

Pengalaman tak seronok beli barang online.

Entri #75: Pengalaman tak seronok beli barang online.
Teks oleh: Umi Arbee Ali
Foto oleh: Umi Arbee Ali

Saya berminat dengan kad imbas. Tetapi stok pembekal habis jadi saya bertanya pengedar berdaftar. Seorang pengedar ini, Puan A masih berbaki satu set kad imbas dan banyak lagi poster katanya. 
Saya masih belum sahkan dan bayar pesanan. Namun, tanpa pengetahuan dan permintaan saya, barang telah diserahkan kepada saudaranya yang tinggal berdekatan supaya saudara itu dapat menghantarnya ke rumah. Katanya poster akan rosak jika dipos. Satu set kad imbas, satu set poster dan saya diberi percuma satu set poster lagi. Sayangnya, kad imbas tak cukup satu huruf. Saya bertanya adakah poster percuma itu disebabkan ketakcukupan satu huruf? Lalu ini menjadi cerita sedih yang diulang-ulang oleh Puan A hingga akhir urusniaga.
.
Puan A sangat baik hati memberi penyelesaian akan pos ketakcukupan huruf itu dengan kad imbas anaknya. Saya berat untuk menerima sebab mesti ada penyelesaian yang lebih baik. Kasihan Puan A ..dia tak perlu tanggung kos gantirugi. Watsap adakala salah faham, jadi saya telefon, tak berjawab. Barulah saya tahu, setelah beberapa hari berlalu Puan A belum pos kad ganti kerana suami tak ada tak dapat nak uruskan pos. Puan A mula sedih.
.
Suaminya menelefon sebagai orang tengah sebab Puan A kurang sihat tak dapat bercakap. Mohon saya bayar satu set poster manakala dua set yang lain dikira halal. Menjelaskan poster banyak tak terjual jadi isteri kerap beri percuma tak pernah ada isu. Isteri lembut hati, pening, tak cukup rehat dan tidur kerana menjaga anak demam panas, telefon isteri rosak jadi watsap agak lambat. Di sebalik semua itu, saya dengar dengan jelas Puan A berkata begitu begini kepada suaminya.."poster" "rm30" "rm60" "percuma". Saya bertanya adakah isteri bekerja. Tak, suri di rumah sambil berniaga. Berniaga apa. Tak dijawab dengan jelas. Pelbagai katanya.
.
Tentu ada penyelesaian yang lebih baik. Saya fikir elok saya hubungi pembekal. Barang rosak boleh ganti. Puan pembekal mohon maaf.. ini masalah biasa.. masalah percetakan 1000 set. Puan pembekal akan pos kad ganti yang mana gantirugi adalah daripada syarikat percetakan. Saya bayar rm60 ke akaun Puan A dan terangkan pada si suami. Pada masa ini, segala urusan bertukar ke talian suaminya walaupun urusniaga dengan Puan A. Puan A hilang terus tanpa khabar berita.
.
Sedikit cerita bukan untuk mengaibkan. Lebih kepada nota diri sendiri agar tak berbuat sama kepada orang lain.
Ada beza antara berniaga ikut-ikutan,
berniaga untuk duit sudah terjual tutup pintu,
berniaga isi masa lapang,
berniaga untuk tolong orang,
berniaga untuk kongsi kebaikan.

Juga besar bezanya bisnes online yang 
ada kedai online, 
ada matlamat berniaga online, 
bersedia dan tahu asas pemasaran online, 
bijak urus masa tenaga antara keluarga dan bisnes online.

---


Ilmu berniaga online, daftar kelas mula bisnes online dan dapat bonus baca 10 naskhah bekerja dari rumah (gambar di bawah) yang sangat berbaloi.


Matlamat ditawarkan kelas mula bisnes online adalah pelbagai. 
1. Ringkasnya, ia tapak mula untuk surirumah yang zero bisnes online, mahu mula tak tahu cara tak ada produk, belajar bertatih bina kedai online dan belajar berjualan bermula pendapatan RM10 ditingkatkan sedikit demi sedikit. 
2. Juga sesuai untuk suri yang telah bekerja atau bisnes dari rumah, suri bekerja pejabat yang mahu belajar dan jana pendapatan sambilan. 
3. Boleh juga untuk kaum adam. 
4. Kerana dengan mendaftar boleh bina rangkaian pengedar, cari kenalan baru, peluang bisnes baru dan kumpulan sokongan melalui jaringan ukhwah Abdr. 
5. Belajar urus masa, tenaga, emosi, seimbangkan keperluan keluarga dengan bisnes.
6. Kelas yang direka dapat belajar hanya dari rumah.
Dengan mendaftar kelas ini, kalian akan belajar bina kedai online sendiri A-Z hingga siap hingga boleh mula berjualan.


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...